Home > Artikel > Kurikulum

Kurikulum

  1. Pengertian

Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Tujuan tertentu ini meliputi tujuan pendidikan nasional serta kesesuaian dengan kekhasan, kondisi dan potensi daerah, satuan pendidikan dan peserta didik. Oleh sebab itu, kurikulum disusun oleh satuan pendidikan untuk memungkinkan penyesuaian program pendidikan dengan kebutuhan da potensi yang ada di daerah masing- masing.

Pengembangan KTSP yang beragam mengacu pada standar nasional pendidikan untuk menjamin pencapaian tujuan pendidikan nasional. Standar nasional pendidikan terdiri atas standar isi, proses, kompetensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan dan penilaian pendidikan. Dua dari delapan standar nasional pendidikan tersebut, yaitu Standar Isi (SI) dan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) merupakan acuan utama bagi satuan pendidikan dalam mengembangkan kurikulum.

Pengembangan kurikulum disusun antara lain agar dapat memberi kesempatan kepada peserta didik untuk: a. belajar untuk bermain dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa; b. belajar untuk memahami dan menghayatai; c. belajar untuk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif; d. belajar untuk hidup bersama dan berguna untuk orang lain; dan e. belajar untuk membangun dan menemukan jati diri melalui proses belajar aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan (PAKEM).

Menurut Seller dan Miller (1985:1), kurikulum ialah seperangkat interaksi bertujuan yang secara langsung maupun tidak langsung dirancang untuk menfasilitasi belajar agar lebih bermakna. lnteraksi langsung biasanya mengambil bentuk kurikulum tertulis dan mata pelajaran-mata pelajaran, adapun interaksi yang tidak langsung dapat ditemukan dalam “kurikulum tersembunyi” (hidden curriculum), yaitu semua hal yang tidak direncanakan tetapi tidak terjadi di sekolah, dialami, dan dipelajari peserta didik. Menurut Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2006, tentang Standar Nasional Pendidikan, kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu. Tujuan tertentu ini meliputi tujuan pendidikan nasional serta kesesuaian dengan kekhasan, kondisi dan potensi daerah, satuan pendidikan dan peserta didik. Kurikulum, dalam pengertian kurikulum tertulis, mempunyai empat komponen-pokok, yakni: tujuan, materi, metode, dan evaluasi.

Tujuan
Tujuan memiliki peranan penting, karena akan mengarahkan semua kegiatan pembelajaran dan akan mewarnai komponen-komponen kurikulum lainnya. Tujuan kurikulum dirumuskan berdasar dua hal. Pertama, tuntutan perkembangan ilmu, pengetahuan, teknologi dan seni (ipteks), keperluan, dan kondisi masyarakat. Kedua, didasari oleh pemikiran-pemikiran yang terarah pada pencapaian nilai-nilai filosofis.

Berdasar cakupannya, kita mengenal beberapa kategori tujuan, yakni tujuan jangka panjang, tujuan jangka menengah, tujuan jangka pendek, tujuan umum dan tujuan khusus. Tujuan jangka panjang merupakan tujuan pendidikan nasional, tujuan ideal pendidikan bangsa. Tujuan jangka menengah merupakan tujuan institusional, yakni yang akan dicapai oleh sesuatu lembaga pendidikan. Termasuk tujuan jangka menengah ialah tujuan kurikuler, yang akan dicapai oleh sesuatu program studi. Adapun tujuan jangka pendek tercermin dalam tujuan pembelajaran yang meliputi tujuan pembelajaran umum (TPU) maupun tujuan pembelajaran khusus (TPK).

Dalam mempersiapkan pelajaran, guru harus menjabarkan tujuan mengajarnya dalam bentuk-bentuk tujuan khusus yang operasional, sehingga jelas dan müdah mengukurnya.

Materi atau bahan belajar
Merupakan sekumpulan fakta, konsep, prinsip, prosedur, teori atau kombinasi dari berbagai hal tersebut yang akan disampaikan kepada peserta didik. Dalam menyusun bahan ajar, guru perlu memperhatikan tiga hal penting, yakni kontinuitas, sekuens, dan integritas.

Kontinuitas, artinya bahwa pengalaman belajar yang akan disampaikan kelas harus memiliki kesinambungan dengan pengalaman belajar di luar kelas Sekuens atau urutan, artinya bahwa pengalaman belajar yang diberikan kelas sebelumnya harus menjadi dasar bagi pengalaman belajar yang aka diberikan di kelas selanjutnya. Integritas artinya bahwa pengalaman belajar yang diberikan kepada siswa harus diarahkan menjadi pengalamani belajar terpadu, yang berguna untuk memecahkan persoalan hidup sehari-hari.

Metode
Metode terkait erat dengan tipe bahan ajar atau materi. Pada saat guru menyusun materi, ia harus sudah memikirkan metode apa yang cocok denga materi tersebut. Di samping itu, guru disarankan untuk menggunakan matode yang meningkatkan kebermaknaan materi bagi peserta didik, yakni dengan menghubungkan materi dengan struktur kognitif yang ada pada peserta didik.

Evaluasi
Evaluasi merupakan komponen kurikulum yang berfungsi untuk menilai pencapaian tujuan yang telah ditetapkan serta untuk menilai proses pelaksanaan pembelajaran secara keseluruhan. Tiap kegiatan akan memberikan umpan balik yang digunakan untuk mengadakan usaha penyempurnaan baik bagi penetapan perumusan tujuan, pemilihan materi, dan pemilihan metode.

KTSP adalah kurikulum operasional yang disusun oleh dan dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan. Seperti halya kurikulum nasional, KTSP disusun mencakup tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan, kalender pendidikan dan silabus

Categories: Artikel Tags:
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: